You cannot copy content of this page
Kisah Kuartet Polandia Persib Bandung

Kisah Kuartet Polandia Persib Bandung

Rombongan pemain asal Polandia jadi gerbong pemain asing pertama di Persib. Mereka adalah Maciej Dolega, Piotr Orlinski, Mariusz Mucharski, dan pavel Bocjian.

Rombongan ini didatangkan pada 2003 oleh pelatih yang juga asal Polandia, yaitu Marek Andrzej Sledzianowski. Gebrakan Persib yang sebelumnya anti pemain asing justru berbuah sial. Didatangkannya para legiun Polandia itu justru membuat performa Persib terpuruk.

Tak ada penampilan istimewa dari para pemain asing tersebut. Pada tahun itu justru jadi titik nadir Persib yang terseok-seok hingga terancam degradasi.

Marek dan rombongan pemainnya pun akhirnya didepak Persib. Di pertengahan musim, Persib mendatangkan pelatih asal Cile, Juan Paez. Ia membawa rombongan pemain asal Cile, di antaranya Alejandro Tobar dan Claudio Lizama. Mereka sukses menghindarkan Persib dari degradasi setelah lolos dari faseĀ playoff.

Maciej Dolega

Penampilannya memang ngotot penuh semangat, namun produktivitas di depan gawang biasa-biasa saja. Masih jauh banget lah klo kita bandingan dengan Dejan Gluscevic tandem Peri Sandria di Bandung Raya. Gosipnya, dia memang harus dipaketkan dengan Piotr Orlinski.

MACIEJ Dolega adalah salah satu pemain asing pertama yang berkostum Persib sejak era Liga Indonesia (LI) diputar pada tahun 1994. Bersama penjaga gawang Mariusz Mucharski, gelandang Piotr Orlinski dan bek Pawel Bocian, Dolega didatangkan pengurus Persib dari Polandia menjelang LI IX/2003 bergulir. Mereka datang bersama pelatih Polandia, Marek Andrejz Sledzianoswski.

Sayang seribu kali sayang, Dolega gagal menebar pesona. Berbarengan dengan upaya regenerasi yang dilakukan Persib, striker kelahiran Przemysl, Polandia, 22 Januari 1975 ini tak mampu menunjukkan ketajamannya. Bergabung sejak awal musim, Dolega baru mencetak gol pertamanya untuk Persib pada pekan ke-16 ke gawang PSM Makassar di Stadion Mattoangin, 5 April 2003. Dalam pertandingan itu, gol Dolega pun gagal membawa kemenangan karena Persib tetap kalah 1-3.

Akibat performanya yang dinilai kurang memuaskan, pengurus Persib akhirnya memutus kontrak Dolega, bersama seluruh kompatriotnya dari Polandia, termasuk pelatih Marek Andrejz Sledzianowski pada akhir putaran pertama.

Sepanjang putaran pertama, Dolega tampil dalam 15 pertandingan dengan mengoleksi 1 gol.

Piotr Orlinski

Piotr Orlinski (Polandia), Berposisi sebagai playmaker, sebetulnya skill individu Orlinski nggak butut-butut amat. Nampaknya faktor tidak mampu beradaptasi dengan panasnya cuaca Indonesia dibandingkan dengan Polandia membuatnya tidak bisa bermain dengan performa terbaik yang dimilikinya.

Piotr Orlinski lahir pada tanggal 22 September 1976 di Warszwa, Polandia. Piotr Orlinski bermain sebagai gelandang serang. Awal karirnya banyak dihabiskan di Liga Polandia. Namun pada tahun 2002 ia mencoba peruntungan di luar negaranya dengan membela klub Zalgiris Wilno di Liga Latvia. Setelah itu ia sempat bermain di Liga Indonesia bersama tim Persib Bandung, namun hanya berlangsung selama setengah musim, karena posisi tim Persib Bandung yang terpuruk di papan bawah. Setelah itu ia kembali ke Polandia dan pada tahun 2006-2008 ia sempat bermain di Liga Yunani sebelum hijrah kembali ke Polandia. Piotr Orlinski sebenarnya mengawali karirnya dengan baik. Pada usia 17 tahun ia sempat bermain di Piala Dunia U-17 1993 di Jepang bersama pemain-pemain terbaik Polandia, seperti Arkadiusz Radomski (ex-Heerenveen & NEC Nijmegen) dan Artur Wichianarek (ex-Arminia Bielefeld & Herta Berlin). Bahkan ia sempat mencetak 2 gol ke gawang Chile di babak penyisihan dengan skor akhir 3-3 Di turnamen tersebut, Piotr Orlinski mampu membawa Polandia hingga ke babak semifinal sebelum dikalahkan oleh Nigeria dengan skor 2-1. Di perebutan peringkat ke 3, Polandia dikalahkan oleh Chile dengan adu pinalti. Sedangkan juara pada saat itu diraih oleh Nigeria setelah mengalahkan Ghana dengan skor 2-1. Nigeria pada saat itu diperkuat oleh generasi emas, salah satunya ialah Wilson Oruma dan Nwankwo Kanu.

Mariusz Mucharski

Postur tubuhnya yang tinggi besar dengan wajah yang sangar awalnya sempat memberi harapan pada bobotoh. Marek memberi pernyataan bahwa 99% kekuatan tim sepakbola ada di tangan penjaga gawang. Marek memandang sebelah mata pada Cecep Supriatna yang saat itu ada di dalam tim. Bobotoh berharap penyerang lawan akan keder duluan hingga sulit membobol gawang Maung Bandung. Namun harapan tak sesuai dengan kenyataan. Gawang Persib yang dikawal Mucharski justru menjadi lumbung gol tim-tim yang berpesta gol ke gawang Persib Bandung.

Pavel Bocian

Pavel Bocian (Polandia). Bocian adalah rekrutan keempat Marek. Rekrutan ini dianggap mubazir karena peraturan Liga saat itu hanya membolehkan tiga pemain asing bermain di lapangan. Namun Marek bersikukuh bahwa Bocian dibutuhkan untuk mengangkat prestasi Persib. Saat Bocian bermain, Dolega diparkir tidak masuk Line-Up. Di pertandingan awal, Bocian sebagai pemain belakang sepertinya cukup memberi kontribusi mengamankan pertahanan tim. Namun di pertandingan berikutnya, Bocian malah pasea jeung si Marek. Bocian tidak terima ditempatkan sebagai sweeper dalam formasi 1-4-4-1 yang membuat tim Persib kocar kacir. Kejadian ini berbuntut dipulangkannya Bocian ke Polandia sebelum setengah musim kompetisi berakhir.

Comments

comments

Leave a Reply