Wajah Blackberry Messenger Kekinian di Akhir 2018

Akang-Teteh masih pada pake BBM? Saya pribadi udah lama sekali gak pake. Dulu pernah pake sekitar tahun 2010 hingga 2014. Waktu itu, orang-orang Indonesia banyak yang kecanduan BBM. Entah apa sebabnya BBM begitu booming di negara kita, padahal di negara asalnya sendiri, BBM banyak gak dipake. Saking boomingnya dulu, saya sempat gak percaya pada sebuah artikel yang berjudul “WhatsApp, aplikasi pembunuh Blackberry Messenger”. Kebenaran prediksi artikel tersebut kini sudah menjadi kenyataan.

Sebelum saya kupas fitur-fitur BBM kekinian, izinkan saya menuliskan beberapa unek-unek nostalgia BBM dulu yaa, he he..

Salah satu sebab boomingnya BBM sekitar 2009-2014 lalu tak lain karena kesepatakan tak tertulis di kalangan para pedagang online. Mereka melakukan aktivitas jual-beli online melalui media BBM.

Group alumni sekolah juga waktu itu banyak yang pake BBM, padahal daya tampungnya cuma 30 orang, muat satu kelas aja nggak. Saya pribadi ngalamin group BBM Alumni SMPN 13 Bandung terpecah-pecah jadi beberapa group. Iyalah, satu kelas aja ada 40 hingga 50 orang. Kalau semua alumni mau ada di group, mesti dibikin jadi berapa group? Waktu itu juga BBM masih merupakan barang mewah, gak setiap orang menganggap BBM jadi kebutuhan primer. Jadi seolah orang-orang yang ngumpul di situ ya cuma segelintir tokoh-tokoh aktivisnya saja lah..

Saat itu banyak orang yang muak dengan Pertanyaan, “Minta Pin BB kamu donk, say”, “Pin BB kamu berapa?” dan Pertanyaan-pertanyaan sejensi itu… Walhasil, sampai-sampai saya nemu orang jualan kaos Anti-BBM di Facebook. Kaosnya keren lho, sayangnya saya gak sempat beli 😀

Beberapa kenangan BBM yang hilang :

Ada beberapa ciri khas BBM jaman dulu yang kini hilang. Pertama, autotext Kocak, Unik, dan Lucu-lucu. Fitur ini lho yang pernah bikin banyak orang betah pake BBM. Mungkin sekarang BBM lebih ngikutin langkah Line dan WhatsApp yang lebih dulu mempopulerkan konsep Stiker.

Kedua, Pintrain Buat Nambah Kontak. Meskipun yang banyak ngelakuin ini berasal dari golongan ABG alay, tapi cara ini memang terbukti ampuh buat nambah temen. Para pedagang pun sering melakukan ini. Dari situ para pelaku perdagangan jadi kenal bandar herbal, grosir asesoris, grosir baju, dll.

Fitur Baru

Untuk urusan nambah teman, BBM mengikuti kebiasaan Messenger android yang lain, deteksi para pemakai BBM dari data kontak nomor HP. Jadi gak perlu tanya lagi Pin-nya berapa, langsung add aja temen-temen kita yang udah pada pake BBM yang kedetek di sana. Nomor Pin pun ternyata bisa di-custom. Kalau dulu pas pertama beli HP BB saya dapat nomor pin 27C442E1 dan itu gak bisa diganti, sekarang saya bisa pake nomor pin @kangridwan 😀

Di BBM pun bisa update status seperti di Facebook atau Line, bisa dikomentarin sama teman-teman yang lain.

BBM juga ternyata bisa diibuka di laptop. Gak mau kalah sama WhatsApp, Line, dan Telegram, kini tersedia BBM desktop. Fitur ini kepake banget sama orang-orang yang banyak kerja di laptop.

Fitur Add On lain :

Channel Berita, ini sama seperti di Line. Apa istimewanya?

TV Streaming, sebetulnya tanpa install BBM pun, saya bisa menikmati fitur ini di video.com, Iflix, HOOQ, MNC Now. Jadi menurut saya sih apa istimewanya yang ada di BBM ini?

Payment Point, harga pulsanya ternyata harga konsumen, jadi saya lebih milih bayar di Tokopedia dan Bukalapak. Klo mau ambil harga konsumen pun, mending ambil di OTU-Chat atau Bebas Bayar aja yang ada bonus generasinya.,

Ternyata, Chat di Telegram itu Nyaman…

Beberapa waktu yang lalu saya dapat broadcast tentang aplikasi LiteBIG, saya sempat install juga sih di android saya. Hanya saja, seperti yang saya duga, ternyata teman-teman saya banyak yang tidak tertarik untuk berkomunikasi di aplikasi LiteBIG itu. Bulan Oktober 2015 lalu, saya sempat mereview produk tersebut. Saat itu, Mas Dwi Santoso, salah satu pembaca blog saya secara tidak langsung menyarankan agar mencoba Telegram :

Saran Untuk Mencoba Telegram

Saat itu saya belum tertarik untuk nyoba, karena saya pikir, buat apa install banyak Messenger di HP android kalo temennya cuma komunitas Eken, eta keneh eta keneh? Khan saya udah install BBM, WhatsApp, Line, Bee Talk, dan saya lihat, temennya ya itu itu juga..

Saat ini, ternyata organisasi tempat saya beraktivitas mulai menggunakan Telegram sebagai sarana kumpul komonitas online, temen-teman saya juga semakin banyak yang menginstall aplikasi ini. Apa sih yang membuat saya tertarik untuk menggunakan platform ini?

Mudah Diinstall dari mana saja. Untuk menggunakan Web Based WhatsApp, ternyata prosedurnya jauh lebih mudah dari WhatsApp. Telegram tidak mengharuskan kita untuk punya akun Telegram aktif dulu di android. WhatsApp Web mengharuskan versi mobilenya aktif saat diakses lewat browser. Telegram tidak. Bahkan saya bisa langsung registrsi Telegram melalui laptop yang terhubung dengan internet tanpa harus install di android dulu. Yang penting punya nomor HP aktif.

Group telegram bisa menampung hingga 5000 orang member.

Di samping kelebihan itu, tentu saja ada fitur WhatsApp yang belum ada di Telegram. Saat ini ternyata belum ada fasilitas Free-Call nya. Oke dech, kalau begitu WhatsApp, Telegram, dan Line bisa saling melengkapi. Untuk kecepatan, kepraktisan, dan broadcast massal, pakai telegram. Free Call bisa pake WA dan Line. Sementara Line bagus untuk video call. Segmentasi pemakai Line dan WhatsApp juga agak beda. Untuk kegiatan marketing dengan segmen target pasar anak-anak muda, sepertinya Line bisa lebih diandalkan.