Serba Serbi Makanan Kucing

Sejak masih SD saya memang hobi memelihara kucing. Kondisi dulu dan sekarang memang sudah berbeda. Perawatan kucing jaman dulu di rumah kami jauh lebih mudah. Dulu halaman rumah kami, banyak tanah, rumput dan tanaman. Sekarang setelah renovasi total, pekarangannya nyaris habis. Bahkan lahan tanahnya pun jadi tertutup paving block semua.

Beberapa bulan terakhir ini saya kembali memelihara kucing. Awalnya nggak sengaja sih. tapi ternyata anak-anak saya senang dengan keberadaan kucing-kucing tersebut. Tapi ya namanya anak-anak, mereka cuma senang menikmati kelucuannya. Begitu urusan-urusan tetek bengek yang ribet, serahkan pada ayahnya. Mulai dari urusan makanan hingga bak pasir untuk toilet kucing…

Oh ya, soal makanan kucing, banyak yang bilang bahwa makanan kucing bermerek itu mahal. Kalau mau hemat, kasih aja nasi campur ikan pindang. Jaman saya kecil, makanan kucing bermerek dalam kemasan memang belum sepopuler sekarang. Apalagi dari dulu, kucing yang dipelihara di rumah khan cuman kucing kampung biasa. Jadi belum kepikiran buat beli whiskas dan sejenisnya. Jadi dalam tradisi keluarga, untuyk urusan perkucingan, makanan kucing di rumah kami ya nggak jauh dari nasi ditambah pindang tongkol diaduk rata.

Namun ternyata, saya baru menyadari bahwa pindang tongkol buat makanan kucing itu ternyata kalau dihitung-hitung sih tidak lebih murah dari makanan kucing kemasan. Harga pindang yang biasa saya beli di warung terdekat dari rumah itu 9rb rupiah per bungkus. itu cukup buat makan kucing 3 kali dalam sehari. Kalau 1 bulan dihitung 30 hari, berarti anggaran belanja pindang per bulan sudah 270rb. itu belum jadinya ya. Buat yang tinggal di rumah keluarga, mungkin tidak terlalu terasa mahal karena bisa memanfaatkan nasi sisa yang gak kemakan. Bagi buat anak kost yg terbiasa beli nasi di warung, nasi putih seharga 3rb/bungkus itu lumayan lho. Nah, jika komponen biaya sebungkus nasi per hari ikut dihitung, maka anggaran harian naik jadi 12rb/hari atau 360rb/bulan. Oh iya, jika ingin pindang yang murah untuk kucing, coba aja cari bubuk pundang di pasar tradisional. Di Pasar Palasari Bandung harganya 5rb/bungkus.

Harga makanan kucing di pasaran
Whiskas 40rb / 400 gram
Bolt 25rb/kg
Felibite 21rb / 900 gram
Me-o 62rb/1,4 kg
Power Cat 45rb/kg
Royal Canine 12rb/kg

Dari pengalaman pribadi, untuk 4 anak kucing, rata-rata habis 1 kg/5 hari, atau 6 kg/bulan. jadi lebih mahal mana sih nasi pindang dan makanan kucing bermerek?
Oh iya, soal nasi pindang, ternyata banyak pendapat dari teman-teman pencinta kucing bahwa nasi kurang baik untuk pencernaan kucing.

Ini adalah salah satu tips dan saran pakan

Bubuk Pindang Campur Tempe :

Lebih bagus kasih pindang campur tempe kang…
Pindang ma tempe digodog, terus di aduk…
Tempe kl buat kucing, bagus untuk mencegah cacingan..
Kl nasi kurang baik untuk pencernaan kucing kang..

Nuhun tips nya… nanti mau dicoba.. kebetulan di rumah sering beli tempe… mudah-mudahan kucingnya suka… klo nasi sih karena kebetulan suka banyak sisa di rumah  🙂

Sami sami kang…
Mangga kang…

digodok… terus disaring biar air godogannya kebuang ya?

Iya kang…
Terus dibenyek benyek… (naon atuh nya, dibenyek benyek teh?)
Hehehe….

perbandingan tempe dan pindangna kira-kira gimana ya?

Saya mah ga pernah ngukur kang…
Saya suka beli pindang bubuk, tapi yang bagus.
3 bungkus bubuk pindang (1/4 pindang) + tempe setengah.
Yang penting mah, lebih banyak pindangnya aja kang…
2:1 pindang : tempe

Kepala Ayam Bagus Untuk Kucing

Klo saya selain dry food selingannya kepala ayam direbus klo buat yg masih kecil di tumbuk..

Dibumbuan?  😊

Teu kedah kang.. Pami dibumbuan ke parebut sareng nu gaduhna  😆 😆

Pengalaman nu atos2 dipasihan pindang plus sangu janten te sarehat ucingna.. Dipasihan hulu hayam mah alhamdulillah sarehat jagjag waringkas  😍 😍 👏 👏

Comments

comments

One Reply to “Serba Serbi Makanan Kucing”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *