Home  /  Gosip Persib & Bola  / Legenda Persib : Ajat Sudrajat

Legenda Persib : Ajat Sudrajat


Legenda Persib : Ajat Sudrajat

Di era 80-an Persib nyaris identik dengan Ajat Sudrajat.Maklum ia merupakan mesin gol andalan Maung Bandung.Bukan hanya itu aksinya di lapangan pun sangat  menghibur.Menyundul bola yang berada diantara dada dan pinggang sambil terbang di kotak penalti lawan merupakan gaya khasnya, yang akan selalu diingat publik sepakbola Indonesia.

Ajat memang punya kelebihan dalam mengeksekusi bola dengan kepalanya.Sundulannya begitu tajam menghujam ke gawang lawan. Padahal untuk ukuran striker dengan tinggi 165 cm, ia terbilang kecil.

Tapi kelebihan yang ia miliki tidak datang begitu saja. Keahliannya menyundul bola diperolehnya lewat  latihan keras  setiap hari, di luar jadwal latihan rutin bersama rekan satu tim.

“Setiap hari saya punya target menyundul 100 bola, 50 bola  memanfaatkan umpan dari kiri dan 50 bola dari kanan.Berkat latihan ini felling ball saya makin terasah,” ujar Ajat membuka rahasia kepiawannya menyundul bola.

Padahal pada awal karirnya Ajat justru lemah dalam melakukan sundulan.Namun sejak dijadikan striker oleh pelatih Persib asal Polandia, Marek Janota pada 1981 , ia mulai mengasah kemampuannya menyundul bola.

“Awal gabung dengan Persib saya ditempatkan di sayap .Namun setelah Itang yang baisanya menjadi striekr mundur, Marek meminta saya menjadi striker.Beruntung saya bisa banyak belajar dari striker  Persib yang lebih senior seperti Dedi Sutendi dan Omo Suratmo,” papar Ajat.

Anak ketiga dari tujuh bersaudara ini  mulai tergila-gila main bola sejak usia tujuh tahun. Karena kegilaannya pada bola, Adjat terlambat menyelesaikan pendidikan   SMA. Tapi di lapangan hijau, kebolehannya tak meragukan.

Mulai serius berlatih  Klub Propelat, Bandung pada 1977, selang tiga tahun Ajat  terpilih sebagai pemain terbaik dalam turnamen sepak bola KNPI Jawa Barat. Sejak itu, nama nya dikenal sebagai pemain masa depan Persib.

Ajat termasuk  dalam gerbong pemain muda Persib yang disiapkan oleh Marek. ia seangkatan dengan Iwan Sunarya, Wawan Karnawan,Dede Iskandar, Robby Darwis,Ade Mulyono ,Sukowiyono,Adeng Hudaya,Jafar Sidik dan lain-lain yang disebut generasi emas Maung Bandung.

Saat itu Persib yang terlempar ke divisi I memang melakukan regenerasi.Ketua umum Persib, Solihin GP menugaskan Marek untuk membangun tim baru dengan mayoritas pemain muda.

“harus bermain dari kampung ke kampung  di wilayah Jabar,seperti di Ciamis sampai Cirebon.Selanjutnya masuk divisi I tingkat nasional,  hingga akhirnya mendapat promosi ke divisi utama ,” papar Ajat.

Pada debut perdana di kompetisi divisi utama 1983/1984 , Ajat dkk. tampil mengesankan.Mereka melaju sampai  babak final ,tetapi gagal dalam drama adu penalti  di tangan PSMS.Saat itu berkat penampilannya yang dinilai luar biasa Ajat dianugerahi gelar pemain terbaik.

Setahun kemudian, mereka juga suskes melangkah sampai babak final.Tetapi lagi-lagi ditaklukan PSMS lewat adu penalti.Namun meski Persib gagal ,ia masih tersenyum karena menyabet gelar sebagai pencetak gol terbanyak.

Baru pada 1986 Ajat untuk pertama kalinya bisa membawa Persib menjadi kampiun kompetisi divisi utama. Kesuksesan yang sama diulanginya empat tahun kemudian  sekaligus menjadi gelar terakhirnya untuk Persib.

Meredup di Timnas

Kehebatan Ajat bersama Persib memancing perhatian tim nasional. Pada 1982 ia sepat dipanggil mengikiti seleksi PSSI Putih yang disiapkan ke Pra Olimpiade.Namun saat itu kalah bersaing dengan pemain galatama yang mendominasi timnas.

Setelah sukses membawa Persib jadi juara kompetisi divisi utama 1986, ia masuk skuad timnas yang berlaga di Sea Games 1987.Timnas yang ditangani Harry Tjong itu merupakan gabungan pemain perserikatan dan galatama.

Sayangnya,  Ajat yang tampil cemerlang bersama Persib seolah tidak berdaya ketika membela  timnas.Top skor kompetisi perserikatan ini seolah mandul, ketajamannya sebagai bomber haus gol  sama sekali tak terlihat.

Tanpa bermaksud menyalahhan rekan-rekannya, Ajat mengakui dirinya tak bisa tampil maksimal karena ia merasa ada perlakuan berbeda terhadap pemain dari perserikatan seperti dirinya.

“Saat bertanding lawan Thaliand dan Malsysia di Sea Games 1987, saya dimainkan penuh 90 menit , tapi hanya sekitar tiga kali mendapat bola.Entah ini salah saya atau ada faktor kesengajaan, saya tidak tahu pasti,” ungkapnya sambil mengatakan bahu.

Namun jika bergabung dengan timnas yang diperkuat pemain perserikatan, ia tampil luar baisa seperti di Persib.Ketika membela PSSI Perserikatan pada Merdeka Games 1984 di Malaysia. Koran “Utusan Malaysia” menganugerahi Ajat sebagai “The Best Player” ketika Indonesia menggasak timnas Thailand 5-2 dan seri 1-1 dengan Malaysia.

Bahkan meskipun Indonesia kalah 0-2 dari Brazil yang akhirnya juara, Ajat sempat mendemonstrasikan kelihaiannya mengecoh lawan dengan  dribblingnya yang yahud, melampaui 5 pemain Brazil sekaligus.

“Entah kenapa, kalau main bareng dengan sesama pemain perserikatan seperti Adolf Kabo dan Yonas Sawor  lebih enak.Rasanya kekompakan terjalin dengan baik, ” kata Ajat.

Akhiri Karir Bersama Bandung Raya

Setelah itu jadi juara pada 1990 Ajat  dan beberapa pemain Persib seperti  Sutiono Lamso, Nyanyang, Yusuf Bachtiar, Robby Darwis, dan Dede Iskandar dipinjam Krama Yudha Tiga Berlian yang akan bertanding di Piala Winner Asia 1991.

“Tapi setelah selesai masa peminjaman oleh KTB  selama empat bulan, saya tidak dipanggil oleh Persib,padahal tim sudah mulai latihan,” kata Ajat.

Merasa tidak dibutuhkan lagi oleh Persib, Ajat pun kemudian bergabung Bandung Raya yang saat itu tampil di kompetisi Galatama.Hijrahnya bintang Pesib ini ke Bandung Raya sempat menimbulkan polemik.Ia dinilai telah berkhianat karena bergabung dengan klub galatama.

Saat Ia gabung, Bandung Raya merupakan klub galatama papan bawah yang minim penonton.Secara bertahap selanjutnya Bandung Raya merangkak naik dan mulai menarik simpati penonton Bandung yang tadinya sangat fanatik ke Persib.

Puncaknya pada Liga Indoneia 1995/1996 Bandung Raya yang saat itu disponsori Mastrans naik poium sebagai juara.Setahun kemudian mereka juga melaju ke babak final, namun dikalahkan Persebaya.

Pada 1997, Ajat resmi mengundurkan diri sebagai pemain dalam usia 34 tahun.Setelah pensiun dari lapangan hijau, ia tidak berminat jadi pelatih dan memilih fokus pada pekerjaannya di Bank Jabar.

Namun keinginan untuk menjadi pelatih muncul ketika ia  mencoba ikut kursus kepelatihan lisensi C pada 2010 di Bandung.Apalagi ia juga mendapat dukungan dari teman-temannya sesama pemain Persib.

 ” Ternyata banyak hal baru yang saya dapatkan dari kursus kepelatihan.Sebagai pelatih baru saya  masih banyak kekuarangan,karena itu saya banyak belajar dari teman-teman yang sudah lebih dahulu menjadi pekatih seperti Deny Syamsudin dan Mustika Hadi,” ungkap Ajat.

Kiprah perdana Ajat sebagai pelatih menjadi asisten sang mentor ,Deny Syamsudin yang menangani tim Pra PON Jabar.Hasilnya, Jabar yang telah dua kali PON gagal di babak kualifikasi berhasil lolos.

Awal karir kepelatihan Ajat  berjalan lumayan mulus .Sebagai pelatih kepala ia membawa tim Persib U-17  sukses menjadi juara Piala Suratin Zona Jabar.Selanjutnya pada 2013 Ajat menjadi asisten Simon Mc Menemy di Pelita Bandung Raya.

Ajat juga peduli terhadap pembinaan masa depan dengan mengembangkan pemain usia dini melalui  SSB Ajat Sudrajat.

Data Diri

Ajat Sudrajat

Panggilan: Arab

Tempat Tanggal Lahir: Bandung,5-7-1962

Tinggi/Berat:165 Cm/65 Kg.

Posisi: Striker

No.Punggung:10

Pemain Favorit: Zico

Pelatih Favorit: Wiel Corver

Istri:Sri Wuryaningsih

Anak:Isyuliarni S., Arga Praditya S,Idan Yoga Pratama,Izmi Diaz Saputra

                Karir : 1979: Persib Junior

                                1980-1990:Persib

                                1991-1997:Bandung Raya

                                Timnas: 1981-1987

Prestasi:

Divisi I Perserikatan 1983: Persib -Peringkat ke-3

Divisi Utama Perserikatan 1983/1984: Persib – Runner-up/Pemain Terbaik

Divisi Utama Perserikatan 1985: Persib – Runner-up/Top Skor

Divisi Utama Perserikatan 1986: Persib – Juara

Divisi Utama Perserikatan 1986/1987: Persib – Peringkat ke-3

Divisi Utama Perserikatan 1987/1988: Persib – Peringkat ke-3

Divisi Utama Perserikatan 1989/1990: Persib – Juara

Piala Sultan Hassanal Bolkiah 1986: Persib – Juara

Liga Indonesia  1995/96 Mastrans Bandung Raya –  Juara

Liga Indonesia 1996/97 Bandung Raya – Runner-up

Comments

comments

Related Post


Komunitas Asep Sedunia di Persib Bandung
Komunitas Asep Sedunia di Persib Bandung

Beberapa waktu lalu, sebuah komunitas menggelar acara yang mengumpulkan orang-orang…

Pesepakbola Asal Jepang Pernah Membela Persib Bandung
Pesepakbola Asal Jepang Pernah Membela Persib Bandung

Saat eksodus pemain asing memasuki ranah kompetisi sepakbola di Indonesia…

Gosip Para Pemain Nigeria di Persib Bandung
Gosip Para Pemain Nigeria di Persib Bandung

Ikene Michael Ikenwa (Nigeria), lahir 14 September 1977 di Lagos.…

Gosip Persib Tahun 1987
Gosip Persib Tahun 1987

GAGAL KOMPETISI THN 1986/1987 Disela-sela kompetisi tahun 1987, artis-artis Bandung,…





Add Comment


Your email address will not be published. Required fields are marked *