Home  /  Gosip Persib & Bola  / Gosip Persib 1995 – Juara Liga Indonesia 1

Gosip Persib 1995 – Juara Liga Indonesia 1


Gosip Persib 1995 – Juara Liga Indonesia 1

Keperkasaan tim PERSIB yang masih ditangani oleh Indra Thohir serta Asisten Pelatih Djadjang Nurjaman dan Emen Suwarman dan dikomandoi sang Kapten, Robby Darwis pada kompetisi perserikatan terakhir terus berlanjut dengan keberhasilan mereka merengkuh juara Liga Indonesia pertama pada musim 1994 – 1995 atau dikenal juga dengan nama Liga Dunhill. Setelah kalah pada partai pembuka melawan Pelita Jaya 0-1 di Stadion Lebak Bulus, PERSIB bangkit pada partai-partai berikutnya. Mengakhiri babak penyisihan Wilayah Barat, PERSIB berada di peringkat kedua dengan mengumpulkan nilai 69, hasil 20 kali menang, 9 seri, dan hanya 3 kali kalah. Bersama juara Wilayah Barat, Pelita Jaya (nilai 77), peringkat ketiga Bandung Raya (67), dan peringkat empat Medan Jaya (56), Persib mewakili Wilayah Barat lolos ke babak “8 Besar”.

Namun langkah PERSIB ke babak 8 Besar sedikit terganggu akibat harus kehilangan 2 pemain pilarnya. Yang pertama adalah penjaga gawang utama yaitu Aries Rinaldi yang terpaksa harus diistirahatkan karena masalah non-teknis, untungnya di bangku cadangan PERSIB masih memiliki kualitas yang sepadan seperti Anwar Sanusi, Gatot Prasetyo dan kiper gaek Samai Setiadi. Yang kedua adalah Asep Dayat, striker muda ini menarik simpati bobotoh ketika bermain gemilang di babak penyisihan, di babak itu dia berhasil menciptakan 2 gol. Tidak seperti karakter striker PERSIB lainnya yang rata-rata bergaya stylish, Asep Dayat yang gosipnya adalah orang Pangalengan, adalah seorang fighter yang punya speed yang tinggi dan drible yang memukau. Tak heran jika dengan cepat namanya menjadi buah bibir di kalangan bobotoh. Karena penampilannya yang baik itu pulalah, PERSIB harus merelakan Asep Dayat ditarik oleh PSSI Primavera untuk mengikuti pelatnas jangka panjang di Italia. Gosipnya, karena di Tim Primavera sudah ada Kurniawan Dwi Julianto dan Indriyanto Nugroho yang sudah diplot menjadi ujung tombak utama dalam formasi 3-5-2 Romano Matte & Danurwindo, Asep Dayat digeser posisinya ke wing back kiri, dan gosipnya, gara-gara kebiasaan baru itulah dia menjadi kehilangan sentuhan dan naluri membunuhnya di kotak penalti lawan. 

Di babak “8 Besar” yang digelar di Stadion Utama Senayan, PERSIB yang saat itu tidak diperkuat pemain asing dikepung oleh tim-tim eks galatama yang merajai babak penyisihan dan menempatkan tujuh tim di babak delapan besar. PERSIB bergabung di Grup B bersama Medan Jaya, Petrokimia Putra. Dengan mencatat hasil imbang tanpa gol dengan Petrokimia, menang 2-1 atas Medan Jaya, dan menghantam Asyabaab Salim Grup Surabaya (ASGS) 4 – 0, PERSIB lolos ke semifinal sebagai juara Grup B.

Di semifinal, permainan indah PERSIB diladeni oleh perlawanan keras Barito Putra. Sepanjang pertandingan, PERSIB menguasai di semua lini, bahkan beberapa kali pemain-pemain PERSIB membombardir gawang Barito yang dijaga oleh Abdilah, tetapi bola sepertinya sulit untuk bersarang. Sampai akhirnya, gosipnya, Sutiono menemukan sebuah telur yang tersimpan di dalam gawang Barito, melihat hal yang ganjil tersebut akhirnya dia mengambil telur tersebut dan membuangnya keluar lapangan. Ketika mengetahui hal tersebut, gosipnya, Abdilah yang merasa bertanggung jawab sebagai “penjaga telur”, kemudian marah-marah dan mengutuk Sutiono bakalan kualat. Entah kebetulan atau tidak, tidak lama berselang setelah tragedi telur tersebut, akhirnya Kekey Zakaria memecahkan kebuntuan dengan mencetak gol satu-satunya dalam partai tersebut, untuk memastikan satu tiket ke Partai Final. Itulah segelintir peristiwa klenik yang kerap terjadi di Persepakbolaan Nasional.

Pada partai penentuan itu pelatih Indra Thohir menurunkan skuad terbaiknya, Anwar Sanusi (kiper), Mulyana, Robby Darwis, Yadi Mulyadi, Dede Iskandar, Nandang Kurnaedi, Yudi Guntara, Asep Somantri, Asep “Munir” Kustiana, Yusuf Bachtiar, Kekey Zakaria, dan Sutiono Lamso. Mereka menghadapi Petrokimia Gresik yang lolos ke final setelah menghentikan Pupuk Kaltim di semifinal.

Partai final yang berlangsung tanggal 30 Juli 1995, dipenuhi oleh dukungan puluhan ribu bobotoh yang memadati Stadion Utama Senayan, PERSIB akhirnya kembali mencetak sejarah dengan menjuarai LI pertama berhasil mengalahkan Petrokimia Putra Gresik yang saat itu dihuni tiga pemain asing Jacksen F. Tiago, Carlos de Mello, dan kiper Darryl Sinerine. PERSIB mengalami kebuntuan hingga babak pertama, meskipun Sutiono dan kawan-kawan berusaha membombardir pertahanan Petrokimia, namun ketangguhan Kiper Darryl Sinerine selalu berhasil memblok tendangan-tendangan yang dilancarkan para pemain PERSIB. Bahkan sebuah gol dari Jacksen Tiago, sempat membuat bobotoh terdiam sesaat, sampai akhirnya wasit Zulkifli Chaniago menganulir gol tersebut karena sebelumnya pemain Petrokimia itu telah terjebak offside. Di Babak kedua tepatnya pada menit ke-76, Yusuf Bachtiar menyusur dari rusuk kanan dengan gocekan khasnya, kemudian ia melakukan umpan yang berhasil melewati Suwandi HS. (kelak di tahun 2004 bergabung dengan PERSIB), yang saat itu tercatat sebagai stopper yang tangguh, bola yang meluncur ke bagian belakang Suwandi itu berhasil disempurnakan oleh Sutiono lewat sebuat tendangan menyusur tanah, 1-0 untuk PERSIB. Begitu wasit meniup peluit panjang, PERSIB memastikan Piala Presiden kembali diboyong ke kota Bandung. Bobotoh yang memadati Stadion Utama Senayan langsung merangsek ke tengah lapangan. Mereka bereuforia sambil memburu para pemain. Kehadiran bobotoh di atas lapangan tidak bisa dikendalikan, akibatnya Robby Darwis cs., untuk sementara tidak bisa melakukan victory lap. Robby Darwis pun naik ke podium, Piala Presiden diserahkan oleh Wakli Presiden saat itu Try Sutrisno. Begitu Robby mengangkat piala, seluruh Gelora Senayan bergemuruh membahana. Maklum, PERSIB bisa dikatakan sebagai juara sejati di edisi perdana Liga Indonesia ini, jika sebelumnya di Indonesia terdapat 2 juara (Perserikatan dan Galatama) tapi di tahun ini, di Indonesia hanya ada satu klub yang mengangkat Piala, dan itu adalah PERSIB!

Pasukan Maung Bandung kembali ke Hotel Kartika Chandra tempat mereka menginap selama di Jakarta, disana mereka disambut isak tangis bahagia oleh keluarga dan bobotoh yang sudah menunggu disana. Sementara bobotoh yang pulang ke Bandung di sepanjang perjalanan disambut bak pahlawan pemenang perang, padahal bobotoh ke Jakarta hanya menonton :). Jalur Bandung – Jakarta terutama jalur Puncak pun dari malam hingga subuh macet total.

Keesokan harinya, rombongan pemain dan ofisial Maung Bandung pulang ke Bandung, lagi-lagi sambutan masyarakat sepanjang perjalanan dan juga setelah tiba di Bandung begitu luar biasa. Tidak tua tidak muda, semua tumpah ruah di jalanan kota yang dilewati arak-arakan pemain yang memboyong Piala Presiden.

Pada Liga yang pertama ini, PERSIB sangat produktif dalam mencetak gol. Dari 32 pertandingan selama putaran pertama dan kedua, mampu mengumpulkan 54 gol dan hanya kemasukan 15 gol. PERSIB merupakan tim yang paling sedikit kebobolan. Di liga ini, Sutiono menorehkan suatu prestasi yang belum bisa disamai oleh pemain PERSIB bahkan hingga saat ini, sepanjang liga ia mengoleksi 21 gol, kemudian dengan gol di partai final, ia menjadi satu-satunya pemain PERSIB yang selalu mencetak gol dalam tiga pertandingan final (1990, 1994, 1995). Sementara itu, pencetak gol terbanyak di liga ini adalah Peri Sandria (Bandung Raya) yang kemudian pada tahun 1998 bergabung memperkuat PERSIB.

Keberhasilan PERSIB menjuarai Liga yang pertama ini dengan mengandalkan pemain-pemain lokal binaannya sendiri, membuat PERSIB yakin akan keteguhannya untuk mengatakan “TIDAK” pada kehadiran pemain asing.

Skuad Lengkap PERSIB di LI I : Drs. H. Matin Burhan (Manager) Indra M Thohir (Pelatih) Djadjang Nurjaman, Emen Suwarman (Asisten Pelatih) Aris Rinaldi, Anwar Sanusi, Samai Setiadi, Yohannes Gatot Prasetyo (Kiper) Nandang Kurnaedi, Dede Iskandar, Robby Darwis, Roy Darwis, Mulyana, Yadi Mulyadi, Nunung Mulyadi, Dudi Subandi, Hendra Komara, Nana Supriatna, Dadang Hidayat, Asep Sumantri, Yudi Guntara, Yusuf Bachtiar, Yaya Sunarya, Asep Kustiana, Sutiono Lamso, Asep Dayat, Asep Poni, Kekey Zakaria, Tatang Suryana, Dadang Kurnia.

Comments

comments

Related Post


Gosip Para Pemain Brazil di Persib Bandung
Gosip Para Pemain Brazil di Persib Bandung

Hilton Moreira (Brasil), Masuk sebagai gerbongnya Jaya Hartono dari Deltras…

Nomor Punggung Pemain Persib Yang Tercatat Dalam Sejarah
Nomor Punggung Pemain Persib Yang Tercatat Dalam Sejarah

Nomor Punggung 1 Dalam sejarah persepakbolaan, nomor punggung 1 selalu…

Siapa Yang Kuat Melatih Persib?
Siapa Yang Kuat Melatih Persib?

Setelah era kepelatihan Indra Thohir yang memberikan gelar juara Perserikatan…

Gosip Persib Tahun 1987
Gosip Persib Tahun 1987

GAGAL KOMPETISI THN 1986/1987 Disela-sela kompetisi tahun 1987, artis-artis Bandung,…





Add Comment


Your email address will not be published. Required fields are marked *