Pak Mendikbud Yakin Fullday School Baik Untuk Anak?

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menilai pendidikan dasar dan menengah…

Dikirim oleh Kang Ridwan pada 7 Agustus 2016

divider

Berita ini dimuat di harian Umum Republika hari ini (8 Agustus 2016). Saya pikir yang bikin berita ini pinter juga bikin judul yang provokatif, dalam sekejap berita tersebut sudah dikomentari ratusan orang.

Kalo seharian terus di sekolah, terus main nya kapan, Pak? Masih banyak lho orang-orang yang merasa masa-masa terindah di sekolah adalah jam pelajaran kosong dan waktu libur.. Itupun masih ditambah fakta banyak siswa yang seneng mabal 🙂

Mungkin ini yg namanya “Pendidikan Satu Pintu”… semua dilakukan dgn koordinasi sekolah … Yg punya bakat melukis, kursusnya dikelola sekolah, yg punya bakat musik, ambil kursus piano yg dikelola sekolah.. yg punya bakat menulis artikel, dilakukan dgn bimbingan sekolah… Nya sok we lah mun sakolana sanggup mah, heu heu…

Sy ngerti kok maksud Bapak itu baik… Tapi Pak Mendikbud jangan lupa… setiap warga negara juga punya kebebasan untuk memilih pendidikan terbaik untuk dirinya… dan belum tentu pendidikan terbaik itu ada di sekolah formalnya.

divider

Kalo seharian terus di sekolah, terus main nya kapan, Pak? Masih banyak lho orang2 yg merasa masa-masa terindah di…

Posted by Ridwan Soleh Suriadi Nata on Sunday, August 7, 2016

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *