Wajah Blackberry Messenger Kekinian di Akhir 2018

Akang-Teteh masih pada pake BBM? Saya pribadi udah lama sekali gak pake. Dulu pernah pake sekitar tahun 2010 hingga 2014. Waktu itu, orang-orang Indonesia banyak yang kecanduan BBM. Entah apa sebabnya BBM begitu booming di negara kita, padahal di negara asalnya sendiri, BBM banyak gak dipake. Saking boomingnya dulu, saya sempat gak percaya pada sebuah artikel yang berjudul “WhatsApp, aplikasi pembunuh Blackberry Messenger”. Kebenaran prediksi artikel tersebut kini sudah menjadi kenyataan.

Sebelum saya kupas fitur-fitur BBM kekinian, izinkan saya menuliskan beberapa unek-unek nostalgia BBM dulu yaa, he he..

Salah satu sebab boomingnya BBM sekitar 2009-2014 lalu tak lain karena kesepatakan tak tertulis di kalangan para pedagang online. Mereka melakukan aktivitas jual-beli online melalui media BBM.

Group alumni sekolah juga waktu itu banyak yang pake BBM, padahal daya tampungnya cuma 30 orang, muat satu kelas aja nggak. Saya pribadi ngalamin group BBM Alumni SMPN 13 Bandung terpecah-pecah jadi beberapa group. Iyalah, satu kelas aja ada 40 hingga 50 orang. Kalau semua alumni mau ada di group, mesti dibikin jadi berapa group? Waktu itu juga BBM masih merupakan barang mewah, gak setiap orang menganggap BBM jadi kebutuhan primer. Jadi seolah orang-orang yang ngumpul di situ ya cuma segelintir tokoh-tokoh aktivisnya saja lah..

Saat itu banyak orang yang muak dengan Pertanyaan, “Minta Pin BB kamu donk, say”, “Pin BB kamu berapa?” dan Pertanyaan-pertanyaan sejensi itu… Walhasil, sampai-sampai saya nemu orang jualan kaos Anti-BBM di Facebook. Kaosnya keren lho, sayangnya saya gak sempat beli 😀

Beberapa kenangan BBM yang hilang :

Ada beberapa ciri khas BBM jaman dulu yang kini hilang. Pertama, autotext Kocak, Unik, dan Lucu-lucu. Fitur ini lho yang pernah bikin banyak orang betah pake BBM. Mungkin sekarang BBM lebih ngikutin langkah Line dan WhatsApp yang lebih dulu mempopulerkan konsep Stiker.

Kedua, Pintrain Buat Nambah Kontak. Meskipun yang banyak ngelakuin ini berasal dari golongan ABG alay, tapi cara ini memang terbukti ampuh buat nambah temen. Para pedagang pun sering melakukan ini. Dari situ para pelaku perdagangan jadi kenal bandar herbal, grosir asesoris, grosir baju, dll.

Fitur Baru

Untuk urusan nambah teman, BBM mengikuti kebiasaan Messenger android yang lain, deteksi para pemakai BBM dari data kontak nomor HP. Jadi gak perlu tanya lagi Pin-nya berapa, langsung add aja temen-temen kita yang udah pada pake BBM yang kedetek di sana. Nomor Pin pun ternyata bisa di-custom. Kalau dulu pas pertama beli HP BB saya dapat nomor pin 27C442E1 dan itu gak bisa diganti, sekarang saya bisa pake nomor pin @kangridwan 😀

Di BBM pun bisa update status seperti di Facebook atau Line, bisa dikomentarin sama teman-teman yang lain.

BBM juga ternyata bisa diibuka di laptop. Gak mau kalah sama WhatsApp, Line, dan Telegram, kini tersedia BBM desktop. Fitur ini kepake banget sama orang-orang yang banyak kerja di laptop.

Fitur Add On lain :

Channel Berita, ini sama seperti di Line. Apa istimewanya?

TV Streaming, sebetulnya tanpa install BBM pun, saya bisa menikmati fitur ini di video.com, Iflix, HOOQ, MNC Now. Jadi menurut saya sih apa istimewanya yang ada di BBM ini?

Payment Point, harga pulsanya ternyata harga konsumen, jadi saya lebih milih bayar di Tokopedia dan Bukalapak. Klo mau ambil harga konsumen pun, mending ambil di OTU-Chat atau Bebas Bayar aja yang ada bonus generasinya.,

3 Cara Mencari Teman Chatting di MiChat

Seperti kebiasaan mayoritas Jaman Now, saya juga menggunakan WhatsApp untuk berkomunikasi dengan keluarga dan teman-teman. Di luar itu, ada beberapa Messenger lain yang masih saya pakai, Line dan Facebook Messenger.

Pada tulisan sebelumnya, saya pernah mereview liteBIG dan OTU-Chat. Pada tulisan kali ini saya akan membahas tentang MiChat. Namanya memang mirip dengan WeChat, tapi mereka bukan saudara kembar 😀

Di sini, saya tidak akan membahas fitur-fitur umum standar messenger MiChat secara mendalam.  Fitur chat-nya sih standar aja. Belum ada stiker keren kayak WhatsApp dan Line, gak ada fitur jawab kayak WhatsApp. Fitur group belum saya coba.

Saya akan membahas fitur penambah teman yang ada dalam messenger ini. Salah satu alasan kenapa orang mau menginstall messenger ini ya karena fitur itu. Jika WhatsApp digunakan untuk urusan-urusan yang serius, MiChat ternyata lebih banyak digunakan untuk having fun.  Mungkin MiChat ini adaptasi dan penambahan fitur canggih dari MIRC dan Yahoo Messenger. MiChat banyak dipergunakan untuk chatting dengan orang-orang “asing”, bisa buat nambah teman, sampai urusan nyari jodoh dan selingkuhan pun bisa 😀

Ada 3 cara yang dapat kita lakukan untuk cari teman ngobrol di MiChat

Pertama, Trending Chat

itu adalah chatroom yang dibentuk oleh para pemakai MiChat, berdasarkan trending topic yang sedang terjadi saat ini. Contoh : Saat event World Cup terbentuk group yang isinya orang-orang ngomoning bola. Di sana kita bisa ngobrol di group, kalau menemukan orang yang dianggap cocok, bisa dijapri dan ditambahkan sebagai teman.

Kedua, Pengguna Sekitar

Fitur ini juga ada di WeChat. Dulu pernah ada di BeeTalk, sekarang tidak lagi.  Di fitur ini, kita bisa menemukan siapa saja orang-orang di sekitar kita yang juga menggunakan MiChat. Bukan cuma nemu, tapi kita juga bisa sapa dan tambahkan sebagai teman jika dia juga mau. Masalahnya, ketika saya coba fitur ini, kenapa yang ketemu malah banyaknya yang beginian ya? 😀

Penasaran, saya ingin tahu juga daerah lain di kota lain seperti apa. Caranya gampang, tanggal install aplikasi Fake GPS toch. Dan ternyata hasilnya gak jauh beda. Wuih, pantesan banyak yang bilang aplikasi MiChat ini kurang cocok buat anak-anak. Pemakainya memang orang-orang dewasa yang “berbisnis” dewasa juga. Jadi lieur 😀

Ketiga, Pesan dalam Botol

Saya lihat ini kayak semacam game gitu sih. Kita bisa mengirim pesan, masukin ke botol, lalu lempar ke tengah laut. Itu Pesan kita itu bisa dibaca oleh siapapun yang kebetulan ngambil botol kita.  buat kirim pesan ke siapa aja yang ngambil botol kita. Kita juga bisa ngambil botol-botol yang terapung dekat kita, kalau ada pesan yang cocok, bisa dibalas, bisa di-add jadi teman.

Itulah tiga cara mencari teman ngobrol di MiChat. Bagi yang penasaran, silahkan dicoba. Dosa tanggung sendiri ya, he he..

Berdasarkan pengalaman “look and feel” sendiri, saya pribadi merasa, aplikasi ini lebih banyak dipake oleh orang-orang iseng buat urusan-urusan yang gak serius, bahkan banyak yang cenderung negative. Lihat saja fasilitas cari orang sekitar, kelihatan khan jenis orang apa yang menggunakan aplikasi ini? Untuk urusan bisnis, pekerjaan, keluarga, alumni, kebanyakan orang sepertinya tidak akan tertarik menggunakan MiChat, mending pake WhatsApp yang fiturnya makin oke dan stickernya tambah keren 🙂

Berbagi Pengalaman Memakai Promo Kartu As..

Cerita nostalgia dulu bentar ya, he he….

Cukup lama juga saya jadi pemakai setia Kartu As Telkomsel. Saya termasuk orang-orang yang mencoba Kartu As saat kartu ini launching di awal bulan Juli 2004 lalu. Saat itu Kartu As dan memberikan promo gratis SMS ke sesama Kartu As. Perdana Kartu As saat itu dijual dengan harga resmi Rp. 25.000,-, pulsanya terisi Rp. 25rb juga. Yang nyebelin, masa aktifnya cuma 10 hari. Jadi begitu beli harus langsung siapin voucher fisik isi ulangnya sekalian yang nominalnya 20rb atau 50rb. Itu vouchernya khusus buat As, gak bisa pake yang voucher simPATI.

Saat itu jaman tarif masih serba mahal. Boro-boro WhatsApp, BBM juga belum ada. HP aja masih layer monokrom dan ringtone belum polyphonic.  Salah satu fitur penyedot massa yang digunakan Telkomsel saat itu adalah adalah SMS gratis sesama Kartu As selama 30 hari. Waktu itu jaman SMS-an masih 350 perak per SMS lho. Tentu saja banyak orang, terutama yang butuh buat kebutuhan chatting dan pacaran tertarik untuk mencoba. Saking lakunya tu kartu, dari harga resminya yang cuma 25rb, counter-counter menjualnya dengan harga di atas 30rb. Tapi tetap aja laku. Bahkan banyak orang yang nyoba pakai untuk iseng-iseng aja SMS ke sembarang orang, pokoknya asal nomor depannya 0852, langsung aja acak sisa angka belakangnya biar nyampe 12 digit, siapa tahu nyambung, syukur-syukur bisa kenalan, siapa tahu jodoh, he he..

Apa tarif kartu As saat itu beneran murah? Bokis abis dech. SMS sesama kartu As memang gratis, tapi SMS ke simPATI dan Kartu Halo gak gratis meski sama-sama Telkomsel, 100 perak per SMS. Ke Operator lebih sinting lagi, Rp. 375,- / SMS! 

Promo ini ternyata bikin panas Indosat IM3.  Mereka bikin poster gede berisi promo tarif SMS dan tarif telepon. SMS nya gak gratis, klo gak salah Rp. 25,- ke sesama IM3, teleponnya yang dibikin lebih murah., ditutup dengan kata-kata manis, “Buat apa pake kartu ASal ASalan?” 😀

Setelah itu saya rehat dari kartu As karu As an agak lama.  Saat itu saya lebih suka pakai simPATI yang tarif nelepon durasi panjangnya lebih masuk akal dari kartu As. Saya mulai memakai kembali Kartu As sekitar tahun 2010 lalu saat ada promo nelepon Rp.20,-/menit. Meski cuma berlaku 20 menit pertama, tapi waktu itu berguna banget lho buat nelepon bentar-bentar saat janjian ketemuan sama orang.  Untuk telepon lama, waktu itu saya pake simPATI juga, karena begitulah Rese-nya Telkomsel, sama operator & sama-sama prabayar juga tarifnya dibedain…

Saat ini terjadi, Telkomsel lagi perang tarif dengan XL yang waktu itu ngeluarin promo paket Rame yang tarifnya Rp. 25,-/menit. By the way, saat ini kartu XL saya pun masih berada di skema Paket Rame, Meskipun tarifnya udah gak semurah itu lagi. 

Saat promo ini berakhir, kartu As jarang saya pake lagi. Hanya sekedar diisi 20rb/bulan untuk mempertahankan masa aktif saja. 

Nah, ternyata dalam 6 bulan terakhir ini ada promo Kartu As lagi yang bikin saya seneng. Ini dia, Gan :


Moga aja ini difix-kan jadi bukan promo lagi. Soalnya saya pribadi sih sangat nyaman dengan paket ini. Harga paketnya 75rb, dapat 15 GB, 500 SMS sesama Telkomsel, 100 menit telepon operator lain, dan bebas telepon Sesama Telkomsel 24 jam 30 hari.  Itu cukup banget buat kebutuhan komunikasi saya sehari-hari. Urusan bisnis dan pekerjaan memang mayoritas pakai Telkomsel. Buat nelepon semenit dua menit ke telepon rumah dan operator lain pun cukup memadai.






























































Moga aja ini difix-kan jadi bukan promo lagi. Soalnya saya pribadi sih sangat nyaman dengan paket ini. Harga paketnya 75rb, dapat 15 GB, 500 SMS sesama Telkomsel, 100 menit telepon operator lain, dan bebas telepon Sesama Telkomsel 24 jam 30 hari.  Itu cukup banget buat kebutuhan komunikasi saya sehari-hari. Urusan bisnis dan pekerjaan memang mayoritas pakai Telkomsel. Buat nelepon semenit dua menit ke telepon rumah dan operator lain pun cukup memadai.