Home  /  Berita dan Gosip Komunitas  / Nikmatnya Terapi Kecapi di Kesejukan Gunung Ciremai

Nikmatnya Terapi Kecapi di Kesejukan Gunung Ciremai


Nikmatnya Terapi Kecapi di Kesejukan Gunung Ciremai

Alunan irama kecapi klasik abad ke-19 mengalun merdu di lereng Taman Nasional Gunung Ciremai. Resonasi yang dihasilkan membentuk kombinasi indah antara seni budaya dan bentang alam pegunungan. Para pengunjung dibuat terlena oleh alunan syahdu yang dihasilkan dari setiap petikan kecapi. Bahkan, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengapresiasinya dalam sebuah prasasti bertinta emas.

“Suatu bentang alam memiliki ruh yang disebut archipelago landscape. Di lereng 800 meter Gunung Ciremai kita menyaksikan hal tersebut. Dengan alunan kecapi yang dengan bersama angin terjadi resonasi indah yang saya percaya bersahutan dengan areal yang lebih luas di masyarakat. Ini juga yang kita sebut ekosistem yang ideal. Mensejahterakan masyarakat dengan kombinasi alam dan budaya,” tulisnya dalam prasasti ketika mengunjungi Taman Nasional Gunung Ciremai, akhir pekan lalu.

Pengurus Taman Nasional Gunung Ciremai sengaja ingin melestarikan kembali budaya masyarakat lokal yang dikemas dalam suguhan wisata alam. Hal tersebut dilakukan untuk menjadi daya tarik bagi para turis sekaligus memberdayakan dan mensejahterakan warga sekitar.

Kepala Balai TNGC Padmo Wiyoso mengatakan permainan kecapi ini merupakan upaya untuk melestarikan budaya lokal yang berpadu dengan alam. Musik kecapi klasik abad ke-19 tersebut menurutnya setara dengan lagu I Fall in Love yang dibawakan oleh musisi klasik Eropa.

“Kami berharap simfoni kecapi yang dipadukan dengan keindahan alam di Taman Nasional Gunung Ciremai ini bisa menjadi salah satu cara untuk menyedot perhatian wisatawan mancanegara,” tuturnya.

Suguhan partitur kecapi yang dialunkan di beberapa titik alam pegunungan Ciremai ini pun dipercaya dapat menjadi terapi.
Terapis kecapi gunung ciremai

Ashari, Terapis Kecapi, mengatakan terdapat setidaknya tujuh lokasi terapi kecapi yang dapat dinikmati oleh para wisatawan mulai dari lereng, mata air, hingga air terjun di Taman Nasional Gunung Ciremai. Jika dimainkan akan mengalirkan energi bagi yang mendengarkan bahkan dipercaya dapat menyembuhkan beberapa penyakit. Beberapa waktu lalu, pihaknya pernah menyuguhkan permainan terapi kecapi kepada rombongan pasien asal Bandung yang ingin diterapi.

“Dengan ini pasti ke depan ketika orang ke Ciremai tidak hanya mendaki dan foto selfietapi ada potensi lain yang diperkenalkan (terapi kecapi) dan ini belum ada di tempat lain. Kalau bisa ini menjadi contoh sinergi antara alam dan masyarakat dengan cara baru,” ujarnya.

Wisata terapi kecapi yang baru dimulai sekitar enam bulan terakhir ini diharapkan dapat menjadi program berkelanjutan dan kian diminati para wisatawan.

Comments

comments

Related Post


No related post available





Add Comment


Your email address will not be published. Required fields are marked *